3 Faktor Penyebab Kegagalan Italia Lolos Otomatis ke Piala Dunia 2022

macaubetgroup – Italia gagal merebut tiket lolos ke Piala Dunia 2022 setelah ditahan imbang Iralndia Utara di laga terakhir grup C, selasa (16/11/2021).

Dalam laga yang berlangsung di Irlandia Utara tersebut, Italia gagal mencetak gol dan harus puas bermain imbang 0-0 dengan tuan rumah.

Hasil imbang itu tak cukup membawa kampiun Euro 2020 tersebut lolos langsung ke Piala Dunia 2022 Qatar. Pasalnya. di laga lainnya Swiss mampu menggulung Bulgaria dengan skor 4-0.

Karena hasil tersebut, Italia pun harus kembali bermain untuk memperebutkan tiket ke Piala Dunia 2022 Qatar lewat jalur Play Off.

Di babak Play Off, Italia akan bersaing dengan 11 negara lainnya untuk memperebutkan tiga tiket tersisa. Dengan kata lain, peluang Gli Azzurri sangat tipis.

Apalagi Italia dihantui mimpi buruk pada 2017 silam kala gagal menembus Piala Dunia 2018 karena kalah agregat 0-1 dari Swedia di babak Play Off.

Hal tersebut bisa dikatakan masih menghantui skuat Italia saat ini di mana beberapa pemain seperti Leonardo Bonucci dan Giorgio Chiellini merasakan pahitnya kegagalan menembus Piala Dunia.

Seharusnya, Italia bisa saja lolos langsung ke Piala Dunia 2022. Apalagi sebelumnya Gli Azzurri terus berada di posisi pertama grup C.

LINK ALTERNATIF DEWABANDAR

Namun ada 3 faktor mengapa Italia gagal lolos langsung Piala Dunia 2022. Berikut ini ulasannya:

Faktor Kegagalan Italia:

  1. Tak Memanfaatkan Momentum

    Kesalahan paling mendasar Italia adalah kegagalan memanfaatkan momentum di setiap laga yang dijalaninya di babak Kualifikasi Piala Dunia 2022.

    Sejak pertandingan pertama grup C, Italia berhasil meraih kemenangan meyakinkan di tiga laga awal. Namun, raihan itu yang diselingi keberhasilan menjuarai Euro tak dilanjutkan di laga keempat dan kelima di mana Gli Azzurri bermain imbang melawan Bulgaria dan Swiss.

    Kegagalan memanfaatkan momentum pun kembali terjadi di laga ke-9 saat menjamu Swiss di Olimpico, Roma. Di laga itu, Italia harus puas bermain imbang 1-1.
  2. Jadwal Padat

    Percaya atau tidak, jadwal padat membuat Italia harus merasakan getirnya gagal lolos langsung ke Piala Dunia 2022.

    Dalam agenda Internasional, Italia selalu bermain selama 2 tahun lamanya. Belum lagi dalam lima bulan terakhir, Gli Azzurri bermain di tiga kompetisi yakni Euro, UEFA Nations League dan Kualifikasi Piala Dunia.

    Selain itu, para pemain utamanya merupakan pemain inti di klub masing-masing. Dengan formula The Winning Team yang telah ada, kelelahan fisik yang dialami satu pemain akan mengubah formula tersebut,

    Bisa dikatakan, jadwal padat ini mengikis fisik dan mental para pemain utama Italia. Parahnya, kualitas antara tim utama dan tim cadangan punya perbedaan jauh sehingga ketika ada yang absen, peran pemain utama akan sulit digantikan.

    “Ini sebagian besar masalah fisik. Kami punya begitu banyak cedera dan telah bermain selama dua tahun tanpa henti. Kami harus membuat banyak perubahan, kehilangan pemain dan memanggil pemain lain,” tutur Belotti kepada RAI Sport.
  3. Badai Cedera

    Untuk faktor kedua, bisa dikatakan Italia tengah sial. Pasalnya di laga-laga krusial, beberapa pemain pilar harus dibekap cedera.

    Di laga ke-9 dan ke-10, Italia dihadapkan pada cederanya pemain seperti Ciro Immobile, Marco Veratti dan Giorgio Chiellini. Kedua pemain ini padahal punya peran penting di balik keberhasilan Gli Azzurri menjuarai Euro 2020.

    Hal ini memaksa Roberto Mancini harus merombak The Winning Team-nya yang berujung pada hilangnya Chemistry di lini belakang, lini tengah dan lini serang.

REKOMENDASI: SITUS JUDI ONLINE TERBAIK DAN TERPERCAYA DI INONESIA – DEWABANDAR

macaubet.spv

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kembali ke atas